Fanatik..Ada Baiknya?

Salam, lama sungguh aku tidak menulis di blog ini. Mungkin aku telah ketandusan idea dek kerana kebelakangan ini aku kurang membaca untuk mengisi kekosong ruang waktu yang kian pantas berlalu dan akhirnya secara langsung memendekkan umurku. Hmmm..apa-apa pun, buat masa sekarang, elok rasanya aku mengulas isu Fanatik. Kenapa kita bersikap fanatik? Adakah sebab kita terlampau minat, teruja atau ghairah untuk mendapatkan ataupun mempertahankan sesuatu. Kenapa adanya sikap fanatik dalam diri kita? Aku sendiri memang tidak mempunyai jawapan khusus untuk menjawab soalan itu. Kalau ada sesiapa yang tahu, bolehlah berkongsi dengan memberi komen pasal topik ini. Adakah fanatik yang ada dalam diri kita ini hanya bersikap sementara macam tukul dengan pemahat atau akan bertahan untuk selama-lamanya sehingga akhir hayat kita. Apakah kerana sikap fanatik ini hanya membawa keburukan dan kemusnahan pada diri kita tanpa membawa sedikitpun kebaikan pada diri kita? Secara jujur, bagiku..Fanatik ada baiknya yang menjurus kita kearah kejayaan jika kita berupaya menguruskan kefanatikan dalam diri kita. Sebagai contoh mudah, apakah fanatik dalam mengerjakan solat pada awal waktu itu membawa keburukan kepada diri kita. Mungkin ada keburukannya..tapi ianya hanyalah sekadar satu kemungkinan. Selagi diri bergelar insan berakal, selagi itulah kita terus mencari sejuta alasan untuk tidak menyegerakan tanggungjawab sebenar kita sebagai hamba kepada yang Maha Esa. Ok lah, sekian saja tulisan aku hari ini, sampai berjumpa di lain hari, Insya Allah.

Nota: Kekadang aku terasa malu jika bersolat pada awal waktu ketika sedang bertugas…hmm..apela nak jadi..

5 Syarat Melakukan Maksiat

Hari ini penulis ingin berkongsikan cerita yang mengisahkan tentang syarat untuk kita melakukan maksiat kepada Allah S.W.T. Jika kita mampu melakukan syarat -syarat ini maka layaklah kita untuk menderhakai Allah S.W.T dan mengabaikan segala suruhan dan larangan-NYA. Kesahihannya cerita ini tidaklah dapat penulis buktikan tetapi bagi penulis sesuatu yang mendatangkan kebaikan tidaklah perlu kita buktikan kesahihannya melainkan ianya mendatangkan keraguan dan menambahkan kepesongan kehidupan ummah serta menjurus manusia kepada kemusnahan. Umpama kesahihan cerita dan sejarah kehidupan seseorang yang kita pernah baca begitu jugalah kita jadikan cerita ini untuk dijadikan sebagai pedoman kita. Wallahua’lam.

Suatu hari ada seorang lelaki yang menemui Ibrahim bin Adham. Dia berkata, “Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar bermaksiat. Tolong berikan aku nasihat.” Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata, “Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka bolehlah kamu melakukan maksiat.”

Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya, “Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?” Ibrahim bin Adham berkata, “Syarat pertama, jika kamu bermaksiat kepada Allah, jangan memakan rezekinya.” Mendengar itu dia mengenyitkan kening seraya berkata, “Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah?”

“Ya!” tegas Ibrahim bin Adham. “Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar laranganNya?” “Yang kedua,” kata Ibrahim, “Kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumiNya!” Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati. Ibrahim kembali berkata kepadanya, “Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezekiNya dan tinggal di bumiNya, sedangkan kamu melanggar segala laranganNya?” “Ya! Anda benar.” kata lelaki itu.

Dia kemudian menanyakan syarat yang ketiga. Ibrahim menjawab, “Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat olehNya!” Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, “Wahai Ibrahim, ini nasihat macam mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?” “Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu masih berkeinginan melakukan maksiat?” kata Ibrahim.

Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat. Ibrahim melanjutkan, “Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya; Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh.”

Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, “Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?” “Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?” “Baiklah, apa syarat yang kelima?” Ibrahim pun menjawab, “Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya.”

Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, “Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya.”
Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. “Mulai saat ini aku bertaubat kepada Allah.” katanya sambil terisak-isak.

YES FOR YEAR END SALE

Penulis hari ini ingin mencatitkan buah tulisan untuk perkongsian sesama insan berhubung ‘Year End Sale’. Bila hujung tahun je, kita  sibuk dengan aktiviti membeli belah sebagai persiapan untuk melangkah ke tahun baru, walaupun sebenarnya, kita sudahpun menyambut tahun baru islam lebih awal iaitu pada bulan muharram berbanding dengan sambutan tahun baru masihi. Mungkin kita keliru ataupun mengelirukan diri sendiri dengan aktiviti-aktiviti duniawi tanpa dapat berfikir sejenak tentang perkara ukhrawi. Penulis bersetuju dengan promosi Year End Sale kerana ianya boleh menjimatkan perbelanjaan selaras dengan tuntutan Islam supaya umatnya berjimat cermat ketika berbelanja.

Year End Sale…boleh dikatakan semua barangan adalah murah kerana diberikan potongan ‘discount’ tertentu dan menjadikan harganya amatlah menarik. Tarikan yang boleh melupakan kita tentang keuntungan yang dapat dikecapi  peniaga dengan jualan harga runtuh yang dicanang. Peniaga pada hujung tahun memang bersifat pemurah kerana menjual barangan dengan harga yang murah dan jauh bezanya berbanding dengan harga pada waktu-waktu biasa. Sememangnya Year End Sale diadakan untuk memberikan perjimatan yang lumayan dan memberi keuntungan kepada pembeli termasuk peniaga.

Penulis sebenarnya ingin berbicara tentang satu lagi jenis Year End Sale yang juga diadakan pada penghujung tahun. Apabila penulis perhatikan, orang islam memang pemurah bila di fasahujung tahun masihi, dan golongan yang paling pemurah diantara pemurah adalah golongan Wanita. Percaya atau tidak, kaum wanita terutama golongan remaja  hari ini bukan setakat pemurah dalam berbelanja tetapi pemurah dalam memberi apa yang dihajati oleh ‘sang bedal’ sempena menyambut kedatangan tahun baru. Jangan disalahertikan kenyataan penulis ini, ini semua kenyataan, penulis banyak memerhatikan fenomena sambutan tahun baru masihi, antaranya…tempahan hotel mendadak tinggi  dan amat luar biasa. Keesokannya, muncul di kaca televisyen …’Pasangan Di Tangkap Khalwat’..rata-ratanya adalah golongan remaja aka ‘Belia’ Memang pemurah orang islam zaman sekarang dalam menggadaikan maruah ‘ISLAM’. Kenapa harus penulis ambil peduli pasal semua ini, kenapa penulis tidak diamkan sahaja? Entahlah, penulis pun pelik kenapa penulis perlu ambil tahu akan hal ini. Mungkin ada sesiapa yang boleh membantu penulis untuk menjawab persoalan ini.

Year End Sale…..Malam ini di hotel, esok di kaca TV, selepas itu, hasilnya boleh dikutip di dalam tong sampah, longkang, tandas, parit dan seangkatan dengannya. Sedarlah kita semua, keseronokan dan kebebasan yang nyata tidak akan wujud di dunia ini. Dimana-mana pun di alam ini akan ada peraturan dan panduannya yang mesti diikuti. Bukan untuk melarang atau menghalang tetapi lebih kepada mengingati dan menunjukajar. Jika ingin bebas, perbanyakkanlah amal ibadat dan dekatkanlah diri dengan Allah S.W.T.  Janganlah menjadikan keseronokan yang seminit itu sebagai pemangkin bakaran  di akhirat kelak. Cuba fikirkan, jika sampainya ajal kita dalam keadaan aib atau semasa melakukan maksiat..agak-agaknya apa perasaan mak ayah, adik beradik dan saudara mara kita? Kita yang melakukan maksiat, sudah semestinya terlepas daripada merasakan penangan perasaan tersebut, kerana kita sudahpun mati, mungkin sebab itulah kita tidak segan silu melakukan maksiat tersebut tanpa memikirkan kesannya kepada yang masih hidup. Kepada golong wanita, janganlah terlampau pemurah sangat menggadaikan maruah ISLAM, kenapa maruah ISLAM bukan maruah diri? sama-samalah kita fikirkan akan hal ini. Sekian saja buat hari ini, penulis memohon maaf jika ada yang tersinggung. Tiadalah berguna sesuatu ilmu tanpa diamalkan untuk menambahkan keimanan kepada Allah S.W.T. Wallahua’allam.

Golongan Anti-Hadis

Hadis Ke-enam yang menggambarkan kehidupan umat islam pada akhir zaman adalah seperti tafsir hadis Nabi S.A.W  di bawah ini,

Daripada Miqdam bin Ma’dikariba r.a. berkata: Bahawasanya Rasulullah bersabda:
“Hampir tiba suatu masa di mana seorang lelaki yang sedang duduk bersandar di atas katilnya, lalu disampaikan orang kepadanya sebuah hadis daripada hadisku maka ia berkata: “Pegangan kami dan kamu hanyalah kitabullah (Al-Quran) sahaja. Apa yang dihalalkan oleh Al-Quran kami halalkan. Dan apa yang ia haramkan kami haramkan”. Kemudian Nabi melanjutkan sabdanya, “Padahal apa yang diharamkan oleh Rasulullah samalah hukumnya dengan apa yang diharamkan oleh Allah.”    (Hadis riwayat Abu Daud)

Keterangan Hadis

Lelaki yang dimaksudkan di dalam hadis ini adalah seorang yang mengingkari kedudukan Hadis sebagai sumber hukum yang kedua selepas Al-Quran. Ia hanya percaya kepada Al-Quran sahaja. Baginya, hadis tidak perlu untuk dijadikan sumber hukum dan tempat rujukan. Golongan ini tidak syak lagi telah terkeluar dari ikatan Agama Islam dan pada realitinya seseorang itu tidak akan dapat memahani Al-Quran jika tidak merujuk kepada hadis Nabi. Al-Quran banyak menerangkan hal-hal yang besar dan garis panduan umum. Maka Hadislah yang
berfungsi untuk memperincikan isi dan kandungan serta kehendak ayat-ayatnya serta menghuraikan dan menerangkan yang musykil. Oleh kerana itu, syariat tidak akan sempurna kalau hanya dengan Al- Quran sahaja, tetapi ia mesti disertai dengan hadis Nabi.

Ulasan Penulis

Pada generasi penulis hari ini, telah ada penampakan wujudnya golongan-golongan yang anti-hadis. Golongan ini sememangnya menolak hadis secara terang-terangan dan mempersoalkan kesahihan hadis serta tanpa segan silu menyatakan bahawa hadis Nabi S.A.W tidak boleh digunapakai kerana tidak selari dengan Al-Quran. Al-Quran sudah cukup sempurna untuk dijadikan sumber rujukan dan sekaligus menafikan keperluan hadis sebagai sumber rujukan kedua selepas Al-Quran. Sedarlah, Hadis itu datangnya dari Utusan Allah, bukan sebagai pelengkap kepada Al-Quran yang sememangnya SEMPURNA tetapi lebih kepada sebagai panduan Umat Islam untuk mentafsir  ayat-ayat Al-Quran secara betul dan menyeluruh. Tidak terhidupun wangian syurga jika kita tidak mempercayai Hadis Nabi apatah lagi untuk memasuki syurga. Sekian, Wallahua’lam.

KENAPA IANYA DIPERSOALKAN

Hari ini penulis ingin melontarkan pendapat penulis mengenai persoalan remeh temeh (bagi pendapat penulis) yang di’anginribut taufankan’ oleh makhluk yang bernama manusia. Persoalan mengenai tarikh-tarikh perayaan dan hari bersejarah dalam perjalanan dakwah islam. Perkara ini telah berdekad -dekad lamanya diperdebatkan oleh muslim-muslim yang arif dan serba tahu dalam agama. Mungkin kerana tahap kedalaman dan keterluasan pengetahuan agama yang tinggi perkara-perkara berkaitan seperti  tarikh lahir Nabi Muhammad S.A.W, perlukah disambut tarikh kelahiran Nabi S.A.W padahal pada masa yang sama merupakan tarikh kewafatan Baginda Nabi S.A.W. Selain itu, dipersoalkan juga tarikh hijrah, tarikh kemungkinan kiamat berlaku dan tarikh-tarikh yang sewaktu dan sama kepentingan dengannya.

Kenapa harus dipersoalkan tarikh-tarikh tersebut? Penulis yang memang kerdil ilmu agama yang selalu berkhayal dalam fatamorgana dunia telah kusut berfikir untuk mendapat jawapannya. Ternyata penulis masih perlu belajar dan berguru atau mungkin pemikiran penulis yang terbatas ini dibataskan lagi supaya tidak terkeluar walaupun seinci dari landasan dan tunjuk ajar serta pedoman ISLAM. Kehidupan ini penuh dengan rintangan yang akan mematangkan pemikiran yang berlandaskan iman tetapi akan memusnahkan kewarasan pemikiran dan fitrah makhluk jika ianya diujipandu berpandukan nafsu.

Berbalik kepada topik utama yang ingin penulis ketengahkan, kenapa tarikh tersebut di pertikaikan kesahihannya. Mungkin kerana dengan adanya teknologi yang canggih kita mula mempersoalkan ketepatan masa satu-satu fakta atau sejarah itu berlaku. Mungkin suatu hari nanti ada teknologi canggih yang dapat mengubah masa, mempercepatkan masa, melambatkan masa serta menterbalikan masa untuk mengeatui tarikh sebenar sejarah berlaku dan melihatnya secara realiti. Mungkinkah ianya berlaku….fikirkanlah…tapi ingat dalam kita berfikir dan merenung itu sedarlah bahawa masa pada masa itu telah lama meninggalkan kita. Apa itu MASA…..jika anda tahu definisinya ..sila berikan komen pada blog penulis ini. Cuma betul yang penulis ingin tahu betul ke tidak definisi MASA yang anda berikan itu. Kalau betul..sila tunjukan buktinya supaya boleh menjadikan laman ini sebagai laman perkongsian minda. Dan cuba buktikan definisi-definisi terhadap ungkapan-ungkapan yang dipelajari semasa hayat kita ini. Tunjukan buktinya kepada penulis supaya penulis yang muflis ilmu ini tahu akan perkara tersebut.

Mengapa penulis mempersoalkan definisi-definisi dan minta dibuktikan kesahihan ungkapan-ungkapan tersebut? Kenapa semasa disekolah, kolej dan  universiti dulu kita tak minta cikgu-cikgu, guru-guru dan pensyarah membuktikan kesahihan ungkapan tersebut dan buktikannya. Kenapa kita sekarang ini tidak persoalkan tarikh dan waktu MASA itu diciptakan dan untuk apa MASA diciptakan. Kenapa kita tidak debatkan perkara mudah ini berbanding mempertikaikan tarikh-tarikh sejarah Islam? Sama-samalah kita fikirkan agenda dan propaganda yang diset-tetapkan di dalam minda kita dari kecil sampai ke penghujung hayat kita.

Bagi penulis ketepatan tarikh  dan waktu bagi kegemilangan Islam tidak perlulah dipertikaikan. Fikirkan apa hikmah yang tersurat dan tersirat disebalik kejadian tersebut dan kesannya kepada Islam. Sejarah telah membuktikan bahawa kejatuhan ISLAM di zaman silam adalah disebabkan oleh sikap umatnya yang arif tentang agama terlalu fanatik untuk mempersoalkan perkara- perkara halus dan remeh temeh sehingga mengabaikan tanggungjawab utama mereka terhadap agama, negara dan masyarakat.

Penulis kehairanan, mengapa dipersoalkan pasal Islam tetapi tidak dipersoalkan betul dan salahnya apa yang kita telah pelajari berlandaskan tulisan tangan manusia. Janganlah dipersoalkan suruhan dan larangan agama kerana ianya tidak dapat dijangkau oleh akal fikir manusia dan kadang-kadang manusia memerlukan masa untuk menemui jawapan disebalik larangan dan suruhan agama. Usahlah diperdebatkan tarikh-tarikh perayaan dan sejarah Islam kerana ianya adalah perbuatan yang sia-sia (bagi penulis). Mana lagi penting Nabi Muhammad S.A.W dilahirkan pada bulan Rabiulawal atau Nabi Muhammad S.A.W dilahirkan? Sama-samalah kita fikirkan. Tarikh hanyalah bertujuan untuk mengingatkan kita tentang waktu dan masa kejadian sejarah itu berlaku supaya kita tidak lupa dan alpa bahawa kejadian itu pernah berlaku. Yang penting hikmah disebalik kejadian itu berlaku. Penulis menanamkan jauh di benak hati penulis, cukup tinggikah ilmu penulis, cukup kukuhkah Iman penulis dan  cukup istiqamahkah amalan penulis untuk  mempertikaian apa yang telah ditakdirkan.

Jika suatu hari nanti Allah S.W.T membenarkan manusia dapat mengubah, mempercepatkan masa, menterbalikan masa dan melambatkan masa, adakah kita masih beriman kepada Allah S.W.T dan adakah kita mempercayai takdir kita?. Sama-sama kita memuhasabahkan diri yang penuh dengan keterbatasan pemikiran ini supaya tidak terlalu jauh terpesong ke lembah kegelapan dan masih mampu ‘melihat’ secebis kilauan Nur Cahaya Cinta Ilahi. Wallahua’lam.

Maal Hijrah..Disambut Atau Disambung!

Penulis hari ini ingin berbicara serba sedikit mengenai hijrah, teringat pula kata-kata ustaz dalam program Tanyalah Ustaz di TV9. Bagi penulis yang ketandusan ilmu agama, penulis merasakan program Tanyalah Ustaz ini amat bagus. Tahniah buat TV9 kerana memperbanyakan program agama dan dakwah. Kepada yang ingin mencari sinar ilmu fardhu ain dan juga kepada yang arif dalam ilmu agama, sama-samalah kita menonton program ini untuk mengisi liang-liang kosong dengan ilmu agama pada awal hari. Semoga bersama-sama beroleh keberkatan dan rahmat daripada Allah S.W.T.

Maal Hijrah…apakah untuk disambut atau untuk disambung? Sambut dan sambung adalah dua perkara yang amat berbeza. Mungkin ada yang dapat membantu saya untuk membezakan makna bagi kedua-dua perkataan tersebut. Berdasarkan pemerhatian penulis secara visual dan logikal, fenomena Maal Hijrah pada zaman kini hanyalah semata-mata untuk disambut tanpa mengetahui apakah pengajaran yang harus dicari,di fikir,  dikaji, diselidiki, di muhasabah serta diusrahi. Penulis mengakui, diri penulis sehingga hari ini masih mencari-cari apakah makna disebalik peristiwa hijrah ini kepada diri penulis. Bagi penulis peristiwa hijrah Rasulullah S.A.W mempunyai seribu macam makna yang tersurat dan juga yang tersirat dan ianya terpulang kepada keadaan individu untuk mengetahui erti hijrah Rasulullah terhadap iman di dalam dirinya. Memang betul, Hijrah pada zaman Rasulullah adalah kerana perintah Allah S.A.W kepada Rasul-Nya supaya berhijrah (kalau bukan kerana perintah Allah S.A.W, nescaya Nabi Muhammad S.A.W tidak sekali-kali meninggalkan Kota Mekah walaupun dakwah baginda begitu sukar disebarkan dek kejahilan dan keegoan bangsa jahilliah). Kenapa harus berhijrah ke Kota Madinah?..Persoalan ini penulis tinggalkan untuk berkongsi pendapat dengan para pelayar blog penulis supaya penulis dapat berinteraksi sekaligus dapat membasahi kegersangan ilmu agama di jiwa penulis.

Pencarian pengajaran disebalik persitiwa Maal Hijrah masih penulis teruskan walaupun dibebani dengan tanggungjawab lain di dalam kehidupan seharian penulis. Penulis tidak menyatakan bahawa Maal hijrah perlu disambut atau tidak, mesti disambung atau tidak, ianya terpulang pada individu masing-masing untuk memahami apa itu Hijrah. Tetapi benak penulis sering bertanya, salahkah kita menyambut Maal Hijrah? Wajibkah kita Menyambung Hijrah Rasulullah?. Penulis harus terus belajar untuk bertanya dan mencari para alim ulama bagi menjawab soalan itu, dengan ketipisan ilmu penulis, penulis terlalu ‘mikro’ untuk menjawab soalan tersebut bagi diri penulis.

Mungkin suatu hari nanti penulis akan menemukan jawapannya, kerana penulis selalu menanamkan dalam diri penulis bahawa ‘Tuhanku’ Kau adalah Penemanku, Sepanjang Masa Menjagaku, Mengasuhku, Mengajarku, Mengingatkanku. Sedangkan aku  sering alpa melupakan Temanku, Penjagaku, Pengasuhku, Pengajarku, Pengingatku. Ya Allah …Ampunilah Hambamu ini..Amin. Bagi penulis, setiap soalan yang diaju dengan lidah dan hati  pasti akan dijawab oleh Allah S.W.T. Mungkin makna disebalik peristiwa hijrah Rasulullah S.A.W akan dijawab oleh Allah S.W.T jika penulis benar-benar inginkan jawapannya. Wallahua’lam.

Di sini penulis ingin berkongsikan 2 hadis yang sememangnya signifikan dengan peristiwa hijrah Rasulullah S.A.W.

Hadis Pertama,

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin ‘Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.

Hadis ini diriwayat oleh dua orang Imam Ahli Hadis; Abu Abdullah Muhammad ibn Ismail ibn Ibrahim ibn al-Mughirah ibn Barzirbah al-Bukhari dan Abu al-Husain Muslim ibn al-Hajjaj ibn Muslim al-Qusyairie al-Naisaburi dalam kitab sahih mereka berdua yang merupakan antara kitab yang paling sahih (Al-Imam al-Bukhari meriwayatkannya pada bahagian awal kitab sahihnya, juga dalam Kitab Iman dan beberapa tempat lain dalam kitab sahihnya. Al-Imam Muslim meriwayatkannya dalam Kitab al-Imarah

Hadis Kedua,

“Tiada lagi Hijrah selepas pembukaan ini kecuali kerana jihad dan niat yang baik, dan sekiranya diperintahkan supaya keluar untuk berjihad dan melaksanakan kebaikan, maka keluarlah” [Hadis Riwayat Bukhari]

Sekian, Wallahua’llam.

Umat Islam Mengikuti Langkah-Langkah Yahudi Dan Nasrani

Hadis Kelima berkenaan kehidupan umat islam pada akhir zaman yang penulis ingin kongsikan bersama di sini adalah mengenai perihal masyarakat islam pada  zaman itu mengikut maksud hadis berikut;

Daripada Abu Sa’id Al-Khudri ra. berkata, Bahawasanya Rasulullah bersabda;”Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka.” Sahabat bertanya, “Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nasrani yang kau maksudkan?” Nabi saw. menjawab, “Siapa lagi kalau bukan mereka”.

(Hadis riwayat Muslim)

Keterangan Mengenai Maksud Hadith

Umat Islam akan mengikut jejak langkah ataupun “cara hidup” orang-orang Yahudi dan Nasrani, hinggalah dalam urusan yang kecil dan perkara-perkara yang tidak munasabah. Contohnya, jikalau orang Yahudi dan Nasrani masuk ke lubang biawak yang kotor dan sempit sekali pun, orang Islam akan terus mengikuti mereka. Zaman sekarang ini kita dapat melihat kenyataan sabdaan Rasulullah ini. Ramai orang Islam yang kehilangan pegangan di dalam kehidupan. Mereka banyak meniru “cara hidup” Yahudi dan Nasrani, samada mereka sedar atau tidak. Ramai orang Islam yang telah terperangkap dengan tipu helah Yahudi dan Nasrani dan ramai pula orang yang menjadi alat dan tali barut mereka.

Ya Allah! Selamatkanlah kami daripada mereka.

Ulasan Dari Sudut Kaca Mata Fikiran Penulis

Agak lama penulis mengamati maksud dan keterangan hadis di atas, bila difikirkan dan dipadankan dengan fenomena di sekeliling penulis dewasa ini, memang benarlah sabdaan Nabi Muhammad S.A.W. Dari semua sudut dan ruang kehidupan pada masa kini, kita sering menjurus dan memalingkan muka serta pemikiran ke arah cara pemikiran dan kehidupan Yahudi dan Nasrani. Penulis ingin mengambil contoh mudah untuk perkongsian ringan minda bersama, kalau kita sebagai pelajar, bangunnya diri kita di pagi hari dari mati sementara, minda kita akan terus berfungsi dan mengingatkan kita bahawa hari ini ada kelas, banyak kerja rumah dan assignment yang belum siap hingga kita lupa dan alpa apa yang patut dilakukan pada permulaan hari yang Tuhan anugerahkan. Jika kita sebagai pekerja, kita akan berfikir tentang masalah dan beban kerja di pejabat dan sehinggalah jika kita sebagai pemimpin, kita akan memikirkan cara untuk memimpin rakyat supaya rakyat mengenang segala jasa yang kita berikan. Ini sama halnya dengan cara kehidupan Yahudi dan Nasrani, mereka berlumba-lumba memikirkan masalah dan cara penyelesaiannya untuk kemegahan hidup di dunia. Pemikiran umat islam pada masa kini telah dijangkiti virus jiwa yang dihasilkan oleh Yahudi dan Nasrani, sehingga menjadikan islam sekarang hanya indah pada panggilan bukan pada amalan. Sekian, sampai bertemu lagi. Wallahua’llam.

Nota: Contoh yang penulis petik di atas adalah berdasarkan pengalaman kehidupan penulis sebagai seorang pelajar, pekerja dan juga pemimpin.