ILMU AGAMA BERANSUR-ANSUR HILANG

Hari ini, penulis ingin berkongsikan hadis ke-empat mengenai kehidupan pada akhir zaman. Penulis gemar membaca hadis-hadis sebegini walaupun diri penulis sendiri tidak mengetahui kesahihan hadis tersebut. Insyaa Allah, suatu hari nanti penulis akan mencari guru untuk mempelajari ilmu ini. Ini kerana, penulis merasakan apa yang disabdakan oleh Nabi Muhammad S.A.W adalah memang benar dan tepat dengan cara kehidupan pada zaman penulis ini.

Daripada Abdullah bin Amr bin ‘ash r.a. berkata: Aku mendengar Rasulullah  bersabda, “Bahawasanya Allah tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah s.w.t. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain.” (Hadis riwayat Muslim)

Keterangan Mengenai Hadis

Sekarang ini alim ulama sudah berkurangan. Satu demi satu pergi meninggalkan kita. Kalau peribahasa Melayu mengatakan, “patah tumbuh, hilang berganti“, peribahasa ini tidak tepat berlaku kepada alim ulama. Mereka patah payah tumbuh dan hilang payah berganti. Sampailah suatu saat nanti permukaan bumi ini akan kosong dari ulama. Maka pada masa itu sudah tidak bererti lagi kehidupan di dunia ini. Alam penuh dengan kesesatan. Manusia telah kehilangan nilai dan pegangan hidup. Sebenarnya, alim ulamalah yang memberikan makna dan erti pada kehidupan manusia di permukaan bumi ini. Maka apabila telah pupus alim ulama, hilanglah segala sesuatu yang bernilai.

Di ahir-akhir ini kita telah melihat gejala-gejala yang menunjukkan hampirnya zaman yang dinyatakan oleh Rasulullah tadi. Di mana bilangan alim ulama hanya tinggal sedikit dan usaha untuk melahirkannya pula tidak mendapat perhatian yang sewajarnya. Pondok-pondok dan sekolah-sekolah agama kurang mendapat perhatian daripada cerdik pandai. Mereka banyak mengutamakan pengajian-pengajian dibidang urusan keduniaan yang dapat meraih keuntungan harta benda dunia. Inilah realiti masyarakat kita di hari ini. Oleh itu, perlulah kita memikirkan hal ini dan mencari jalan untuk menyelesaikannya.

Ulasan Penulis

Penulis sebenarnya bimbang dengan diri penulis dan runsing memikirkan tentang apa akan terjadi pada diri penulis pada hari esok, lusa, minggu depan, bulan mendatang dan tahun-tahun berikut. Apakah masih ada guru dan alim ulama yang menjadi tempat untuk diri penulis belajar dan memperbetulkan segala kesilapan kefahaman dan tingkah laku penulis yang lalu. Kalau di zaman penulis ini hanya ada sedikit bilangan alim ulama, apakah masih ada alim ulama untuk menjadi penyuluh jalan kebenaran pada keturunan dan generasi penulis pada suatu hari nanti (Insyaa Allah). Wallahu’alam.

 

3 responses to “ILMU AGAMA BERANSUR-ANSUR HILANG

  1. Konsep memanjangkan ilmu yang diketahui boleh meneruskan kelangsungan ilmu…mungkin budaya memerap ilmu tanpa menyebarkannya juga menyebabkan ilmu itu beransur hilang…..

  2. kadang-kadang perkara yang dilihat tak sama dengan yang dianggap..masing-masing ade masalah tersendiri….kite tunggulah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s